Ketika Ummi Sakit (Part I)

Allhamdulillah, tulisan ini dapat terselamatkan (baca in story APES), ok kita mulai.

2007, tahun penuh catatan bagi saya, dimulai dari tahun baruan di Tanah Grogot, sambil beli toren dan wastafel cucian piring, bersama junior junior yang hobi bercanda, bersama Sigit, Frangki, Eko trus beberapa teman yang aku lupa. Waktu itu kurang lebih jam 9 malam kita sudah meluncur kembali ke Batukajang.  Kurang jam 11 malam sampai di rumah dinas, saya merasakan suasana sepi di depan rumah maupun perumahan.  Anak-anak dan umminya ada di Bogor, saya sendiri, karena sepi, tahun baru itu saya lalui dengan tidur….

Awal tahun saya berambisi agar di tahun 2007 saya dapat kumpul bersama keluarga.  Karena itu saya persiapan komplitkan perabot rumah.  Tidak berpikir betapa jauhnya kesampaian maupun suasana desa itu, yang mungkin suatu penyebab jatuh sakitnya istri saya.  Batukajang, terletak di Kabupaten Paser, desa itu dapat ada dikarenakan ada PT KJA, tidak rame, sd banyak inpres, rumah sakit tidak ada, adanya puskesmas atau klinik, toko yang besar hanya toko Jaya, pasar hanya malam Jumat dan hari Jumat.  Kalau dari Balikpapan kita harus nyebrang laut dengan speed boat ke Penajam, dari Penajam butuh 3 jam jalan dengan mobil.  Agak cukup melelahkan.

Awal tahun departemen saya bekerja, mengadakan acara makan makan di salah satu rumah makan terkenal di Tanah Grogot, di Depot Surabaya.  Teringat saya nyanyi lagu Koes Ploes, Why Do You Love Me….. setelah acara makan tersebut.  Saya informasikan ke istri saya, saya nyanyi dengan baik dan banyak orang yang menikmati suara saya.

Cuti di akhir Februari, saya sekeluarga jalan jalan ke Bali, wonderful suasana dan nuansa disana.  Teringat saya dan istri makan kebab di Kuta.  Ade masih sakit flu.  Kakak always minta berenang.  No problem kita berenang gabung bule bule di hotelnya Pak Toni W.  Makan di Ubud, di dirty duck, belanja di pasar Sukawati.  Ngepang rambut kakak di Kuta depan Hard Rock, liat garuda tempat Sharukan action, foto di Ulu Watu, n ll.  Pergi naik Sriwijaya pulang naik Lion.

Akhir April, istri saya datang bersama ade, kakanya sekolah jadi tidak ikut.  Dalam rangka survey rumah maupun suasana tinggal di Batukajang.  Hampir 2 minggu.  Fine dan ok jawabnya.  Ade juga suka dengan TK Jaya Taka yang ada di perumahan.  Untuk perumahan cukup tertata, tapi tidak wah tidak minim, jadi sedang sedang saja tapi rapih.

Chapter ini di mulai Juli, setelah kakak selesai ujian, kita semua kumpul di Batukajang.  Luar biasa happy dan tenangnya.  Tiap pulang bisa bercanda, liat ade dan kakaknya pada ngoceh, liat umminya yang always masak enak. Mungkin ini kebahagian dunia yang harus kita syukuri.  Bisa liat anak anak pada ngantuk dan tertidur.  Liat umminya ada disamping kalau tidur.

Dirumah itu ada beberapa yang membuat tidak enak, kalau siang panas, kasa ventilasi udara penuh debu, air nyala 1 x dalam sehari, dapur belakang bekas n tidak rapih, bak mandi bocor, harga tempat tidur mahal banget.
Agustus an kakak ikut lomba, dan kita berempat ikut jalan santai.  Kakak cepat sekali berteman, dan teman temannya sering main ke rumah, ada Rara n ll.

Setiap 2 minggu kita turun ke Balikpapan untuk belanja dan refreshing ke hotel Mega Lestari. 2 minggu sekali juga kita jalan n belanja di pasar Batukajang malam jumat, berhimpitan di suasana pasar tradisional.

Yang paling berkesan, makan bersama anak istri di meja buatan sendiri.  Walaupun tidak baik mejanya tapi masakan dan suasana selalu enak.  Ya Allah kapan kau bisa ciptakan suasana seperti itu lagi…..

Saya lengah tidak memperhatikan kesehatan dan stamina istri, mungkin asyik dengan suasana yang ada.  September terlihat istri saya mulai sering demam dan rematik, sering kita diskusi dengan bu dokter di klinik.  Beliau indikasikan mungkin gejala typus.  Awal puasa ummi dan anak2 ke bogor.  Kakak libur puasa.  Di Bogor ummi sering demam, sempat tidur di rumah sakit Karya Bakti, tapi tiba-tiba baik lagi.  Sampai dirumah dekat lebaran mulai demam lagi. Saya monitor terus dari Batukajang, rasanya ingin teriak kalau bisa sakitnya pindahkan saja ke saya, tidak tega melihat istri sakit.

Dekat lebaran saya pulang ke Bogor, saya pegang kening ummi selalu hangat, saya hanya berpikir typus typus saja. Saya tidak perhatikan jantungnya yang mulai melemah. Lebaran kita tidak pergi jauh, dikarenakan ummi terbaring demam trus.  Setelah lebaran ummi tetap ngotot ingin ikut ke Batukajang walaupun badannya lemah.  Saya dan kakak sudah bilang lebih baik jangan.  Tapi ummi tetap mau ikut.  Akhirnya kita berempat ke Batukajang lagi, dari Penajam di jemput bis cuti.  Ummi terlihat mulai sangat lemah dan always demam.  Ya Allah tolong kasih kekuatan super ke istri saya…..

Seminggu terlihat grafik sakitnya sangat tajam, sudah mulai sakit apabila berdiri, diskusi sama bu dokter di klinik, bu dokter said ini yang namanya ‘rematik jantung’.  Ya Allah, aku lupa penyakit peninggalan dokter Eko itu…. Kenapa aku tidak hati-hati, aku pikir ummi bisa cape karena mesin cuci kita model kuno, trus sistem pengairan di rumah yang buat ummi cape, pindah-pindahin slang air, angkat angkat ember.  Trus yang paling parah ventilasi rumah yang tidak hegenis….. Stupid stupid saya nich….. Belum cuaca kalau siang panas banget dilawan hanya dengan kipas angin.

Kita buat skenario perlawanan dalam perang melawan sakit tsb.  Ummi sudah sangat sakit kalau berdiri atau jalan, terutama pinggangnya demam turun naik.  Kasian liat ummi kalau duduk di kursi coklat, itu satu satunya kursi yang memiliki senderan di rumah.  Skenario pertama beli dipan tempat tidur supaya ummi tidak tidur dekat lantai.  Kedua cari tukang urut yang terkenal, bukannya jadi baik malah tambah parah.  Ketiga kita cari pembantu, dapet dari tetangga depan pak Izur, namanya Intan.  Keempat minta tolong mamah untuk datang ke Batukajang, karena ade masih manja banget sama umminya.  Setelah mamah datang, 2 hari kemudian ummi saya bawa lari dengan ambulance ke Balikpapan, saya ingat itu hari selasa, mamah datang hari Minggu nya, awal November.

Saya, ummi terbaring, Intan, driver ambulance pak joko.  Langsung brangkat ke Balikpapan dengan tujuan rumah sakit Pertamina.  Banyak ibu ibu perumahan yang bantu ummi, suasana agak membuat rame rumah.  Ummi berbaring di tandu ambulance, berangkat kita menembus hutan Gunung Rambutan Kalimantan.  Jalan berliku dan berlubang disertai suspensi yang jelek dari ambulance, terlihat air mata ummi menahan sakit.  Ya Allah, ones again give my wife kekuatan yang super….

Ummi langsung masuk lewat UGD, pinggangnya di rontgen, karena kita pake Askes silver 2, ummi masuk kekelas 2 di lantai 2, satu kamar berlima, ada AC, rapih, makanannya ok.  Disana ummi berkenalan dengan dokter Vera ahli dalam saraf saraf, 2 minggu selalu fisioterapi dipanasin pinggangnya tapi kemajuan minim.  Malah ummi sempat ribut dengan dokter Vera, turunlah dokter Ikbal di minggu ke dua.  Beliau langsung ultimatum ini yang namanya rematik jantung.  Intensif dokter Ikbal tangani, ummi mulai membaik.  Semua ini penuh di bulan November.  Ummi sudah dapat jalan kekantin, sudah terkenal di rumah sakit, karena hampir satu bulan disana.  Terlihat kesabaran mamah papah dalam menangani anaknya yang sakit.  Yang ni selalu mendoakan dan memberikan tips n trik.  Kita semua mulai bersyukur ummi sudah pulih kembali.

Akhir November kita keluar dari rumah sakit, ummi harus berusaha naik speed boat dan jalan di pelabuhan Penajam.  Semua terlewat dengan pelan pelan.  Kita di jemput pa Ipad ditemani pa Joko yang sakit gigi, naik ford everest. Welcome home ummi said anak anak.  Seminggu di rumah grafik kesehatan ummi menurun kembali.  BAB mulai berdarah, badannya lemas, demam naik turun kembali, jalannya agak susah lagi.  Mamah pulang karena hampir 1 bulan lebih nemanin ade.  Seminggu mamah pulang, Intan sudah rewel minta berhenti.  Ok saya putuskan pertengahan Desember ini ummi kembali ke Bogor, Intan berhenti.  Pulang lagi kita berempat dengan mobil cuti, berangkat pagi-pagi sekali setelah subuh, dengan bis cuti.  Intan masih ikut, karena saya ada rencana tes di Tanjung Redep, Berau coal.

Sampai di Balikpapan, hari Selasa, kita bermalam di hotel Bahtera, siangnya saya mau berangkat ke Tanjung Redep tapi tidak jadi karena di paksa naik Hercules dan tidak ada kepastian waktu pulang.  No problem, Intan kita pulangkan, trus besoknya kita check up ke dokter Ikbal….. Dokter langsung marah karena ummi salah dalam pengaturan minum obat, sehingga lambung sekarang kena juga…. Oh my God.

Saya sudah beli ticket Airasia untuk hari Sabtu, terpaksa kita tunggu jadwal kebrangkatan tsb, dengan pindah ke penginapan di hotel Zurich.  Tempat tidurnya lebih enak kata ummi.  Ummi demamnya masih naik turun, anak anak always happy kalau di hotel.  Ade n kakak hobby main di tangga dan di lorong, because all karpet.  Malem makan rawon dan ikan tanpa duri.

Sabtu kita pulang by Airasia, dibantu dengan kursi roda di airport buat ummi.  Sampe di Cengkareng kakek sudah menunggu, sampe di Bogor langsung ummi di alkupuntur di Elizabet, ini hari Sabtu tanggal 15 December.  Tidak ada kemajuan yang berarti untuk ummi.  Besoknya saya pulang lagi bersama kakak ke Batukajang.  By Airasia juga.  Hari minggu, kita bertemu dengan pa Gatot bos Berau Coal, di blue sky restaurant di airport Sepinggan.  Kakak di jajani es krim, saya dibelikan kopi.  Deal terjadi, tapi no deal.

Dalam pikiran saya gimana cara ummi bisa sembuh dan gimana kakak bisa pindah sekolah lagi di Bogor.  Step pertama kaka harus bereskan ujian catur wulannya baru minta pengantar pindah.  Step kedua ummi ke rumah sakit, tapi step kedua ini tidak mulus karena suasana liburan akhir tahun yang long.  Ummi n kake cari cari rumah sakit yang pas tapi tidak ada pas karena keterbatasan Askes silver.  Akhirnya ummi masuk ke rumah sakit Harapan Kita di slipi Jakarta.  Kita pikir kalau di sana Askes ok.  Ummi masuk hari sekitar Rabu atau Kamis, di UGDnya lama saya monitor by handphone di kejauhan.  Kake n mamah yang sibuk….

Flash back sebelumnya, saya berdua sama kakak di batukajang, kalau siang kakak sendiri dirumah, makan sendiri jalan ke kantin.  Luar biasa keberanian kakak ini, berani, tidak malu, sabar, ngerti akan keadaan, tidak manja, taft. Saya jadi bagi bangga atas inner yang dimiliki kakak.  Alhamdulillah ya Allah.

Saya hanya bisa tahajud dan berdoa dikejauhan untuk ummi. Rasa ingin cepat cepat menuntaskan ini semua.  Step pertama kakak harus beres ujian dilewati kaka dengan baik, jauh jauh hari guru guru sudah kakak informasikan umminya sakit, dan akan pindah.  Akhir tahun saya tutup dengan rencana pulang ke Jakarta untuk liat ummi.

Hot issue untuk di operasi saya tangkap, bakteri yang ada di jantung saya simak.  Rutin suntikan saya approve, Askes tidak cover saya tidak peduli.  Tapi jeleknya saya sama ummi selalu kalau sama uang kita penuh dengan hitung hitung, maklum keluarga sederhana.  Akhirnya kita berdua agak mengalami stress, tapi yang lebih stress tentunya ummi, kerena badannya juga lagi down.  Tutup tahun saya turun ke Balikpapan bersama pa Irawan, pa Asep, Doddy, dan my sweet lady kakak.  Berdua tidur di hotel Mirama, tunggu Air Asia besok tgl 1 January 2008, tapi berubah menjadi Sriwijaya.

Ummi tutup tahun di rumah sakit, dengan memandang ke kaca, melihat petasan roket panser yang berterbangan di slipi, ditemani kake n mamah, di lantai 3.  Trus always mual mual, yah karena lambungnya hapis terkikis eritromisin.

Ok sampai disini dulu part I, baca dan ikutin di part part berikutnya, I try as soon as possible.

Iklan
Categories: Story | 1 Komentar

Navigasi pos

One thought on “Ketika Ummi Sakit (Part I)

  1. reza

    Tulisan ini sungguh menggugah hati nurani saya,dan saya bangga mempunyai senior geologist seperti Kang Uq, tegar dan mampu untuk tetap senyum dihadapan orang lain,cerita ini membuat semangat hati saya dan menginspirasi rasa sayang saya yang lebih kepada istri saya…
    Saya Hanya bisa berdoa semoga Kang Uq selalu diberikan kekuatan untuk menghadapi cobaan dan buat ibu atau istri Kang Uq,Ya Allah Ya Rabb,Ya-Syifa Sembuhkanlah Beliau dan Panjangkanlah Umurnya serta berikanlah Kebahagiaan dunia dan Akherat..Ami Ya Rabb..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: