Bubur Ayam Bunut

Ade, Ummi & Bubur Bunut

Ade, Ummi & buryam Bunut

Minggu 16 Agustus, dari Pelabuhan Ratu ke Sukabumi, kami via jalan lama, tidak via Cikidang. Alhamdulillah lancar jaya, tidak macet.  Keluar dari Pelabuhan Ratu ada beberapa penjual petrified wood di pinggir jalan.  Jadi teringat showroom petrified wood di Leuwisadeng – Leuwiliang – Bogor, yang saya datangi minggu lalu dengan nggowes dari rumah ke Leuwisadeng, hasilnya cape sekali bro. Sepeda beberapa kali saya tuntun, capenya sudah tingkat dewa, jantung berdetak keras, ditambah otot paha terkadang keram.

Balik lagi ke tema.  Sampai di Sukabumi, magrib, langsung sholat di Mesjid Raya Sukabumi.  Ternyata ummi yang lahirnya di Sukabumi, baru kali ini shalat di Mesjid Raya Sukabumi.

Setelah shalat kami mampir sebentar di toko kain Fasentro, di jl Ahmad Yani, cari bahan batik untuk ummi. Setelah dapat, kami langsung ke jl Siliwangi arah Salabintana untuk ke resto Bubur Ayam Bunut.

Restonya ok banget, halaman samping dibuat saung bambu, rumah atau resto tampak asri. Cobain dech Bubur Ayam Bunut, dijamin bakal ketagihan. Buktinya ummi kalau ke Sukabumi selalu request untuk kuliner di Bubur Ayam Bunut. Rasanya meuni raos pisan atau erg lekker kata orang Amsterdam.

Ngebubur sama keroket

Ngebubur sama keroket

Makan buburnya jangan lupa pake keroket goreng, biar tambah nyuss  makan buburnya. Untuk harga tentunya diatas bubur biasa. Tetapi terbayar dengan cita rasa yang disajikan.

Ade pesan telur rebus ayam kampung.  Tabur merica sip banget rasanya.  Jadi ingat jaman di kereta ke jawa dulu, gerbong resto nya selalu ada telur rebus atau setengah matang, disajikan dengan merica.

Infonya Bubur Ayam Bunut dirintis dari mulai gerobak, yang selalu berjualan di depan rumah sakit Bunut Sukabumi. Dari jaman gerobak juga sudah digemari warga Sukabumi.  So… Jika anda sedang wisata kuliner di Sukabumi, tidak mencicipi Bubur Ayam Bunut berarti wisata kuliner anda belum tuntas.

Bubur Ayam Bunut beralamat di jl Siliwangi no 93/131 Sukabumi, posisi sebelah kiri jalan arah ke Salabintana.

Setelah makan bubur kami lanjut pulang, kami singgah dulu di outlet Sunda Rasa, di jl Siliwangi no.68, yang menjual kue Bika Ambon yang wuenak tenan seantero jagad Sukabumi.  Bika Ambon nya ada rasa mocca, pandan, duren, dll. Cucok untuk oleh oleh.

Tuntas sudah wisata kuliner di Sukabumi. Diakhiri jalan pulang ke Bogor, terjebak macet di Lido karena Caringin Ciawi sedang dicor, terpaksa lewat jalan alternatif via Cihideung Cijeruk tembus Pamoyanan Bogor.

Salam wiskul.

 

Iklan
Categories: Culinary | Tag: , | Tinggalkan komentar

Navigasi pos

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: