Banjarbaru

Swimming Pool Novotel Banjarbaru

Swimming Pool Novotel Banjarbaru

Rabu, 19 Agustus, alarm membangunkan saya jam 3 pagi.  Rutinitas yang tidak rutin, mengejar pesawat pagi ke Banjarmasin.  Perjalanan kepagian ini diisi cerita tidur sepanjang perjalanan Bogor – Jakarta – Banjarmasin.

Misi perjalanan,  dinas kantor untuk nemani bos ke Banjarmasin.  Tips pertama ngirit traveling, kalau disuruh kantor melakukan perjalan dinas ke luar daerah, langsung saja amin kan.  Dijamin tiket, makan, tidur ditanggung full.  Plus dapet uang saku pula.  Tips kedua jadi pilot aja bro, dijamin tiap hari traveling mulu.

Saat pesawat akan landing di bandara Syamsudin Noor, saya lihat tulisan Novotel Hotel dari jendela pesawat.  Teringat pesan admin kantor, saya sudah di booking kan di Novotel Hotel.  Ada rasa senang dan sedih, senangnya hotel kelas wahid, sedihnya nich hotel di Banjarbaru sedangkan kerjaan di Banjarmasin.

Menu Depot Rudy H

Menu Depot Rudy H

Berhubung sudah dibooking kantor, mau tidak mau diterima dengan senyum getir.  Waktu tempuh Banjabaru – Banjarmasin 1 jam, kalau jalanan tidak dalam kondisi padat yach.  Ibarat kerjanya di Thamrin Jakarta,  hotelnya di Sentul Bogor, mantepkan bro.

Ikan Depot Rudy H, Bikin Ngiler

Ikan Depot Rudy H, Bikin Ngiler

Sore setelah beres kerja di Banjarmasin, balik lagi ke Banjarbaru, kan Novotel nya di Banjarbaru bro.  Di km 3,5 saya diajak makan malam di depot Rudi H, ini resto masakan Banjar dan seafood, menu serba ikan.  Mau ikan Patin, Lais, Haruan, Jelawat, Papayu, Nila, Gurame, Bawal, Kakap ada semua.  Kepiting, cumi dan udang sudah pasti ada juga bro.  Tinggal pilih mau dibumbui dengan cita rasa apa.  Restonya cukup unik dan asri, nggak bakal nyesel makan disini.  Terus terang kalau saya tidak nyesel banget cause dibayarin teman bro, jadi asyik-asyik aja.

Beres dinner di depot Rudy H, lanjut ke Novotel hotel Banjabaru untuk bobo-bobo malam.  Nggak usaha dibahas kalau yang namanya Novotel dijamin ok banget.  Novotel Banjarbaru agak mirip Novotel di Palembang karena di depannya ada ornamen tembok batu.  Kolam renangnya juga di design menyejukan mata.  Pokoknya top bingit.

Kamis pagi, bulik lagi ke Banjarmasin, lanjutkan kerjaan yang belum tuntas.  Siang agak unik, saya dikasih nasi kotak bebek goreng Kalijo.  Kalijo itu Kalimantan Jowo.  Bebek gorengnya enak, tidak sulit untuk disantap, sesuai dengan temanya, nikmat dan empuk.

Toko Irma Sasirangan

Toko Irma Sasirangan

Bada dzuhur, kerjaan beres, saya diajak kesentra sasirangan. Pilihan jatuh ke toko Irma, outlet kain sasirangan, yang punya banyak pelanggan.  Selain kain, jual juga baju dewasa, baju anak, dompet, tas dan aksesoris dari bahan kain sasirangan.  Saya beli dompet untuk ummi, karena dompet ummi resletingnya sudah rusak.  Toko Irma di jl Seberang Mesjid no 4, area sentra industri kain sasirangan di Banjarmasin, kalau nggak percaya datang saja.  Dijamin banyak outlet kain sasirangan di jl Seberang Mesjid ini.

Suasana Depot Soto Bang Amat

Suasana Depot Soto Bang Amat

Selanjutnya, saya diajak untuk mencicipi soto banjar yang spektakuler, di Depot Soto Bang Amat, di jl Benua Anyar RT.04 no 13 Banjarmasin.  Kedatangan disambut grup musik panting, yang ngebawain lagu-lagu jadul tapi enak di dengar.  Sebenarnya sudah makan siang, karena terbawa suasana di depot makan, mau nggak mau hawa nafsu untuk makan lagi timbul, pesan 1 porsi soto banjar Bang Amat, rasanya cetar membahana bro.  Sate ayamnya juga pas sebagai menu tambahan.  Dijamin puas makan di depot soto Banjar ini.

Soto Banjar Bang Amat

Soto Banjar Bang Amat

Beres soto Banjar, saya diajak mampir ke toko Citra Sasirangan, di jl A Yani km 3,7, lihat-lihat kain sasirangan lagi, sambil bakar lemak karena sudah 2 kali makan, siang & sore.  Tokonya cukup besar, sehingga bisa jalan kesana kesini dengan pemandangan kain sasirangan.

Bada ashar, lanjut ke Martapura.  Sampai di Martapura disambut toko-toko yang akan tutup, karena sudah jam 5 sore.  Judulnya Kesorean ke Martapura.  Terpaksa lihat-lihat batu di toko yang masih buka saja.  Lihat Red Borneo, nama geologinya Rhodonite.  Lihat Green Borneo, nama geologinya Serpentine.  Foto-foto batu akik lainya yang full colour, didominasi variasi mineral kuarsa dan calsedon.

Red Borneo

Red Borneo

Pulang ke Novotel , diajak makan lagi di RM Cianjur – Martapura,  mencicipi sate gurame yang spektakuler bentuk dan rasanya.  Selama hidup didunia, baru kali ini saya menemukan menu sate gurame, sangat unik.

Jumat pagi ke bandara Syamsudin Noor untuk flight ke Jakarta by garuda.  Pesawat sempat ngetem 45 menit, karena kabut asap lagi turun.  Kabut asap mulai berlalu, sang burung Garuda pun mulai terbang dengan perkasa, bye bye Banjarbaru.  See u again.

Iklan
Categories: Culinary, Travel Note | Tag: , , , , , , | Tinggalkan komentar

Navigasi pos

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: