Culinary

Culinary World

Malang

Fight with Dyno @ Jodipan

Teganya ngirittraveler, sudah duduk dalam resto, pas lihat harga menu makanan, jadi beranjak pergi.  Bukannya pesan makanan malah minggat, maklum motonya “cari lah makanan yang murah”.  Agak susah susah gampang cari makanan dengan harga standard kalau di bandara, pasti lebih mahal dari biasanya.   Akhirnya ketemu juga dengan yang harga standard, tapi ya gitu deh porsinya sedikit, ihik sedih.

Itu sedikit cerita pagi hari Sabtu 8 September, di terminal 1C  Sorkarno Hatta, saat akan traveling ke Malang by Citylink.  Sampai di bandara Abdul Rahman Saleh jam 11.  Sebelum landing terlihat puncak Mahameru dari dalam pesawat.  Jadi teringat kembali kisah perjalanan di Mahameru, ±18 tahun yang silam.  Alhamdulillah bisa kembali lagi ke Malang bersama keluarga tercinta.

@ Ijen Suites

Bandaranya tidak terlalu besar, mirip mirip bandara dimana gitu, tapi banyak Hercules parkir.  Beres urus bagasi langsung ke hotel, booking satu kamar di Ijen Suites Resort.  Bandara – Hotel Ijen lumayan jauh dan agak macet.  Ternyata sekarang Malang sudah padat jalannya.   Kebetulan kamar sudah siap, kami bisa langsung check in.  Hotelnya ok banget, pak Jokowi aja pernah ke Ijen Suites Resort, buktinya foto dokumen dekat lift, dimana para management Hotel foto bersama pak Presiden.

Arsitek, desain interior, kerapihannya ok banget, walupun dibagian depan ada kolam renang, tetap asri dipandang mata.  Beres rehat sejenak dikamar hotel, langsung bergegas explore wiskul Malang, target pertama jutuh ke Bakso President.  Hari gini serba praktis dan tidak takut nyasar, tinggal klik Go Car, sampe deh ke tujuan wiskul yang diimpikan.

@ Bakso President

Bakso President ini agak unik, tempatnya di pinggir rel kereta, jadi  bisa nikmati makan Bakso sambil terkena hembusan angin kereta dan klaksonnya yang heboh.  Bakso President ini beda kaya bakso di Bogor, Bakso President itu kalau di Bogor bisa dibilang Bakwan Malang.  Menu mulai dari Campur Hemat hingga Campur Spesial tersedia.  Rasanya top banget, bikin nagih apalagi kalau di traktir.  😛

Bakso President

Puas makan bakso dan berfoto ria, diputuskan berubah menjadi detektif kuliner professional.  Hasil data intelejen, perjalanan harus dilanjut ke resto yang sudah menjadi the legend kota Malang, yaitu Toko Oen.   Klik di menu Grab car, sampai deh dengan mudah ke toko Oen, tanpa nyasar kesana kesini.

Masuk Toko Oen jadi teringat Toko Kue Sumber Hidangan di Braga Bandung, suasana jaman Belanda nya kental terasa.  Pas masuknya aja gede terpampang tulisan “Welkom I Malang, Toko Oen die sinds 1930 aan de, gasten gezelligheid geeft” yang artinya silahkan pikirkan sendiri… 😛

Kampung Warna Warni

Pesan satu Banana Split, dikeroyok orang empat.   Dengan trik makan bergaya slow motion, lumayan bisa setengah jam kongko kongko nya di Toko Oen.  Banana Split ludes, kaki lanjut melangkah ke Mesjid Agung Jami depan Alun Alun Merdeka Malang, guna menuntaskan kewajiban shalat Ashar.  Alhamdulillah bisa shalat juga di Mesjid dengan arsitektur kombinasi antara Jawa dan Arab.  Bagian dalam terlihat tiang tiang kayu jati sebagai penumpang atap bangunan.   Warna coklat mendominasi dengan kaligrafi berwarna emas yang indah.  Bagian luar terlihat bedug segede perut gajah dewasa. Tergantung terawat baik sebagai penarik mata memandang.

Kk Ade @ Jodipan

Selesai menunuaikan kewajiban di Mesjid Agung Jami, klik Go car perjalanan dilanjut ke Kampung Warna Warni Jodipan.   Kampung yang penuh warna, intagramable banget.  Dijamin capek kalau ke Kampung Warna Warni, maksudnya capek berfoto, mulai dari gaya cuex, dimakan dinosaourus, sampai senyum dibawah jembatan, semua dilakukan.  Benar benar kampung yang penuh warna.

Sebelum kembali ke Hotel, kami akhiri jalan sore di Rumah Makan Cairo, karena lagi diet, makan malamnya dimajukan ke sore.   Menu yang dipilih Sate Kambing, Gulai Kambing dan Krengsengan plus Nasi Putih, waduh itu sih bukan diet, tapi hobinya makan.  Rasanya lezat banget, kalau ke Malang jangan lupa ke Cairo juga.  Saking enaknya pulang kami bungkus juga Roti Maryam yang top markotop taste nya, bisa senyum deh masuk hotelnya.

Magrib sudah di Hotel, rehat sejenak sambil tunggu penjemputan travel ke Bromo, jam 11 malam.

Minggu 9 September, pulang dari Bromo, sampai di Lawang siang, mobil sudah terhalang macet.  Pa supir cari jalan alternatif yg ujung ujung nya macet juga.  Lepas dari macet mobil bergerak kw Bakso Bakar Trowulan, di Jl Candi Trowulan 65.   Unik bihun dan kuahnya ambil sendiri , tinggal tunggu bakso nya dibakar, sambil dipoles bumbu yang pedas.  Beres bakso lanjut ngupi Tubruk di Tukuokopi seberang Bakso Bakar.  Dengan kopi lokal dengan rasa internasional.

Malang Top

Sampe di hotel, santai santai habis, maklum habis begadang semalaman di Bromo.  Beres rehat sejenak, malam terasa perut pada demo minta diisi.  Nutrisari bakso bakar sudah habis tersedot  tubuh.  Mau nggak mau Tahu Telor jadi tujuan.

Panggil Grab, turun di jalan Kawi Atas, yang selalu jadi distinasi malam minggu warga Malang.  Nemu penjual Tahu Telor di jalan Terusan Ijen 18.  Rame karena murmer, tapi rasanya mahal bingit, Tahu Telor Bareng memang top.  Malam ditutup dengan beli Kue Pancong rasa coklat di Madonna jl Kawi Atas..

Senin, beres check out hotel, kami langsung ke Pecel Kawi, jl Kawi Atas 43b, makan nasi pecel di tempat asalnya.  Enak banget rasa pecelnya, makanya terkenal.  Nasi Rawon, Nasi Lodeh sampai Nasi Super Sedap juga ada.  Nasi pecel beres, sebelum ke Bandara kami singgah dulu di Pusat Oleh Oleh Khas Malang “Lancar Jaya” di jalan R Tumenggung Suryo 86.  Mulai dari keripik hingga juice kami beli untuk handai tolan di Bogor.  Ciri traveler yang baik hati, pulang tidak dengan tangan kosong tetapi dengan sekeresek oleh oleh, hehe. 😛

See u Malang.

Iklan
Categories: Culinary, Travel Note | Tag: , , , , , , , , | Tinggalkan komentar

Melaka

A Famosa

Kamis pagi (21/6/2018) terpana lihat Terminal Bersepadu Selatan (TBS), terminal bus dengan pelayanan sekelas bandara.  Mulai dari counter, wifi gratis, terminal keberangkatan dengan jadwal serba on time, parkiran bus jauh diluar terminal, tunggu giliran beroperasi, dan steril dari percaloan.  Kapan ya Kampung Rambutan bisa seperti ini?

Dari Kuala Lumpur ke Bandar Tasik Selatan naik KLIA Transit di KL Sentral lalu turun di stasiun Bandar Tasik Selatan, tiket 4,2 MYR/org.  Lanjut nyebrang di jembatan penyebrangan ke TBS.  Terminal terbesar, termegah dan termodern di negeri jiran.

Beli tiket Delima bus TBS – Melaka, 10 MYR/orang, busnya nyaman bagaikan bus  wisata.  Berangkat on time jam 11 sampai di Melaka Sentral ± jam 14.00 waktu setempat.  Di Melaka Sentral lunch di kedai Asam Pedas dengan menu khas masakan Melayu.

Smile

Malaka Sentral ke The Explorer Hotel Melaka, kami gunakan taxi dari counter, tarif standard per zonanya jadi tidak perlu khawatir.  Umumnya para supir taxi melayani tamu tamu yang akan berobat di Melaka.  Jadi kalau mau tau dimana rumah sakit yang bagus, silahkan tanya pa supir, pasti beliau tau.

Perjalanan ke hotel, lewat Kawasan Bangunan Merah Melaka, terlihat ramai turis berlalu lalang.  Hotel The Explorer berlokasi di tegah kota, tidak jauh Menara Taming Sari.  Menara wisata untuk melihat Melaka dari ketinggian.

Nuasa hijau terasa saat masuk The Explorer Hotel, ruang front office nya keceh habis, rada nyeni gitu deh, cost nya bersahabat dengan venue tengah kota, samping mall besar yang ada KFC nya. 😛

Check in beres, lanjut lihat benteng A Famosa, peninggalan Portugis, jejak bentengnya tinggal gerbang kecil yang disebut Porta de Santiago, namanya mirip mirip pemain bola asal Portugis ya. 😛

Seputar benteng banyak sepeda odong odong lalu lalang, lagunya dangdutan pula.  Jadi rame kaya suasana wisata Kota Tua Jakarta.  Kesan pertama dari Melaka, panas bingit bro, maklum daerah pesisir mirip Jakarta, dijamin sesi fotonya penuh keringat.

Melaka O Mile

Sebagai penggiat wisata jalan, dari A Famosa lanjut ke KM 0 Melaka, area Kawasan Bangunan Merah.  Numplek wisatan seluruh manca negara disini, kami satu satunya wisatawan dari daerah Cilebut, hehe. 😛

Mau foto di tengah bundaran jalan, dengan latar bangunan serba merah bata, di KM 0 Melaka ini tempatnya. Foto depan kincir air juga ada, mirip mirip di Belanda kw dua.

Kepalang cape, perjalanan kaki lanjut ke Jonker Street atau Jonker Walk atau Jalan Hang Jebat, suasana China Town nya kental terasa, banyak penjual aneka makanan dan pernak pernik.  Toko tokonya mirip toko toko tua di jl Suryakencana Bogor.

Jalan Hang Jebat

Jl Hang Jebat lokasi ciamik untuk berfoto, venue nya mirip di Hongkong.  Hehe emang nya ngirittraveler pernah ke Hongkong kah? So te u amir.  Dari ujung sampe ke ujung kami jalani, lumayan cape juga.  Sampe di ujung Jalan Hang Jebat, pertigaan jl Tokong, terasa kaki sudah tidak kuat lagi berjalan pulang ke Hotel, terpaksa panggil bantuan ke Grab Car, supaya bisa menuntaskan perjalanan pulang.  Selesai sudah perjalan di Melaka di hari Kamis, ditutup dengan dinner di KFC mal samping hotel.

Jonker Street

Jumat pagi (22/6/2018) bergegas kami ke Sungai Melaka, bukan untuk berenang di sungai ya, tapi mau naik Melaka River Cruise.  Ini ide bagus untuk ditiru wisata Jakarta dengan nama Ciliwung River Cruise.  Sungai Melaka tidak bening malah coklat butek tapi bersih dari sampah, tidak berbau, jadi bagus bagus saja buat wisata air.  Sungai Melaka ini membelah kota Melaka, jadi naik Melaka River Cruise kita bisa lihat sejarah dan kehidupan masyarakat Melaka dengan jelas.  Nggak percaya, silahkan cobaiin sendiri.

Banyak turis manca negara sudah antri, dengan tertib menunggu ke berangkatan dengan Melaka River Cruise.  Satu kapal muat lebih dari 20 wisatawan.  Kami gabung dengan para turis bule dan Tiongkok, jelas kalau turis dari Cilebut hanya kami saja, hehe. P

Melaka River Cruise

Sepanjang perjalanan di kapal dinyalakan suara rekamaan tentang sejarah Melaka, dengan penjelasan rinci sejarah setiap area yang dilalui kapal.  Ada cerita Kampung Jawa, cerita Kampung Morten, cerita café cafe pinggir sungai, cerita reboisasi pinggir sungai dsb.

Lumayan lama juga naik Melaka River Cruise, lebih kurang 45 menit, dengan panjang lintasan sungai 9km, harga tiket nya 23 MYR /orang.  Pengalaman wisata yang menarik serasa jadi turis mancanegara.  Selesai dari Melaka River Cruise, kami tutup dengan makan kelapa muda khas Thailand, kulit kelapanya dikupas habis, lucu dalam gelas plastik besar ditaruh daging putih kelapa yang terkupas bulat utuh tapi air kelapanya masih didalamnya, keren kan.  Agak susah jelasinnya, silahkan cari sendiri minum air kelapa dekat parkiran akhir Melaka River Cruise.

Kami jalan pulang lagi kearah hotel, sambil mampir ke pasar souvenir seberang kapal besar Museum Bahari.  Karena hari Jumat jadi yang cantik-cantik pada tunggu di hotel yang ganteng seperti saya berangkat ke Mesjid.  😛

Lumayan jauh juga jalan dari The Explorer Hotel ke Mesjid Kampung Hulu di jl Kampung Hulu Melaka, apalagi ditambah udara panas yang menyengat.  Tetapi karena kewajiban kaki tak gentar untuk terus berjalan kearah Mesjid, sempat nyasar nyasar sebentar, tapi Alhamdulillah banyak warga yang memberi petunjuk yang benar, sehingga dapat juga sholat Jumat di negeri tetangga.

Mesjid Kampung Hulu mirip rumah Joglo di Jawa, dominasi kayu, ada kolam besar didepan Mesjid untuk antisipasi air wudhu apabila pam mati.  Meriam kecil tua terpajang depan pintu masuk, menandakan sudah cukup berumur Mesjid ini.  Info dari bang Wikipedia, Mesjid Kampung Hulu ini mesjid tertua di Malaysia.

Mesjid Selat Melaka

Jumatan beres, lanjut makan dengan anak istri tercinta di resto Asam Pedas Selera Kampung Sdn Bhd, yang ramai pengunjung asal negeri jiran.  Makanan khas Melayu.  Saking ramainya lauk nomor wahid nya pada habis, tapi ngirittraveler team yang selalu nerimo, jadi dengan lauk apa adanya plus nasi selalu habis dilahap.  Maklum team yang banyak jalan kala berwisata, jadi butuh asupan nutrisi yang banyak, terutama dari nasi putih.  Hehe 😛

Beres lunch lanjut ke Mesjid Selat Melaka, by Grab Car.  Mesjid yang sangat cantik di pinggir Selat Melaka, banyak turis manca negara pada visit ke Mesjid  ini, otomotas banyak banyak turis dari Jepang, Korea dan Tiongkok yang mendadak berhijab.  Semoga syiar dari Masjid ini terpartri dalam sanubari para wisatawan.  Di area Masjid cukup lengkap ada kid corner, ada kursi pijat otomatis, ada kulkas minuman dsb.  Waktu kami datang saja, ada yang lagi akad nikah disana, para tamu undangan pada ngebotram di pelataran Mesjid yang menghadap ke laut lepas, selat teramai di Asia Tenggara.  Pengantin malah sibuk berfoto penganten di beberapa sudut Mesjid, soalnya ciamik banget lokasinya.

Samping Mesjid Selat Melaka

Liat tiang pondasi Masjid ini jadi ingat Masjid Terapung di Jedah, pinggir Laut Merah, silahkan baca Go To Makkah al Mukarramah.  Sedangkan lengkungan bagunan Mesjid Selat Melaka sangat mendominasi, agak mirip lengkungan bangunan Keong Mas Taman Mini.  Toko souvenir ada disamping Mesjid, banyak menjual parfum, peci haji, siwak dan perlengkapan ibadah umat Islam.  Alhamdulillah sempat merasakan sholat Ashar berjamaah di Mesjid Selat Melaka yang kece ini.   Pulang ke hotel by Grab Car lagi sambal menikmati Melaka dikala senja.

Setiap malam Sabtu dan Minggu, di Melaka selalu diadakan pasar malam, kalau pasar malam orang Melayu di seberang Menara Taming Sari, Jalan Merdeka. Sedangkan area pecinan juga ada pasar malam di Jonker Walk.

Nasi Goreng Pattaya

Makan malam di Thai Food Cuisine, di area Plaza Meredeka, samping hotel, dengan menu serba seafood yang tidak menguras isi dompet.  Menu yg dipilih Nasi Goreng biasa hingga Pattaya, plus tambahan Kerang, Kepeting, Sotong dan Otak Otak.  Busyet deh makan, hobi atau doyan ya?  Maklum mau wisata jalan di pasar malam, jadi karbohidrat dan protein harus banyak, hehe. 😛

Beres makan kami lihat lihat di pasar malam orang Melayu, banyak jajanan khas Melaka, contohnya Apam Balik Crispy, satunya 50 sen, kalau di Indonesia bisa dibilang martabak manis mini.  Karena penasaran kami lanjut lagi ke pasar malam di Jonker Walk, agar lebih merasakan suasana malam di Melaka.  Kesan pertama ramet banget, saking ramenya tidak ada satu sounenir pun yang kami beli, malah ummi beli spon ajaib untuk didapur.  Hehe cape deh.

Sekian ulasan dua malam di Melaka, semoga bisa bantu para traveler yang hendak ke Melaka.  Takbir.

Categories: Culinary, Travel Note | Tag: , , , , , , , , , , , , , | Tinggalkan komentar

Genting Highland

Smile from KLIA 2

Hari keempat lebaran kami ngetrip ke Kuala Lumpur, untuk menghindar dari wisata macet di negeri tercinta.  Fly by Lion jam 9 pagi, sampai di KLIA jam 12 waktu Malaysia.

Nasi Campur

Kuala Lumpur lebih cepat sejam dari Jakarta, waktunya sama cepat dengan Singapore.  Biar pada rajin pagi-pagi sudah beraktifitas.  Beres migrasi dan ambil barang, lanjut makan siang di Food Garden lantai 2 KLIA2 International Departure Hall.  Pilihan hati jatuh ke kedai Nasi Campur, masakan melayu mirip masakan rumahan di Indonesia.

@ KL Sentral

Perjalanan ke KL by KLIA Express, lumayan harganya 55 MYR/org, tapi nyaman benar sih keretanya.  Nyampenya di KL Sentral, sekarang tambah ramai dan teratur, tidak jauh beda dari suasana tiga tahun yang lalu.  Hotel via Traveloka cari dekat KL Sentral, pilihan jatuh ke Easy Hotel Kuala Lumpur Sentral, tinggal geret tas bentar nyampeh deh hotel.  Stategis banget lokasi, recomended buat para ngirit traveler.

Komplit ada breakfast nya juga, kamar nggak besar tapi cukuplah buat para pelancong berpaham murmer.  Yang pasti kalau ingin selalu diberi salam Assalamualaikum, nginep aja deh di hotel ini, soalnya kalau mau masuk pintu hotel pasti petugasnya kasih salam Assalamualaikum, ketemu di lift juga sama petugas hotel selalu beri salam.  Mantapkan jadi selain dapat rehat dapat juga doa dari salam.  Tapi jangan lupa wajib menjawabnya dengan Wa’alaikumus salam.  Berkah deh acara nginep loe di nih hotel.

Go Genting

Sore, coba cari tiket bus dan skyway ke Genting di counter Go Genting, dekat konter AirAsia di KL Sentral, tapi sayang saudara2 counternya tutup, disarankan untuk datang lagi besok pagi, jam 8 sudah buka, ok no problem.  KL Sentral menyatu dengan NU Sentral Mall, karena kita penggiat window shopping, terpaksa acara dilanjut putar putar mall, melakukan inspeksi toko ke MBG Fruitshop dan swalayan Sam’s Groceria.  Kalau di Indonesia toko itu buka sudah pasti jadi kompetitornya All Fresh dan Giant.

Cape putar putar mall, karena niat diet selalu membara, acara makan malam ditiadakan, hanya beli paket hotdog di Subway di Mall plus tambahan nasi Briyani dan ayam bakar dekat hotel.  Aduh cuy itu sih bukan niat diet dong, tapi niat nggak mau diet, hehe. 😛

Traveler

Rabu pagi, tanggal 19 Juni 2018, dengan singgap kami breakfast, langsung di lanjut jalan ke counter Go Genting.  Sampe di counter dapat bus yang ke berangkatan jam 10.15, tiket kita beli pp biar tidak report lagi, sekalian beli tiket skyway nya juga ada.  Tiket pulang dapat yang jam 16.30.  Cukup lah buat putar putar Genting Highland, kan kita mah nggak ke casino ini, hehe.  Untuk harga tiket bisa lihat di foto dokumentasi ya.

Karena masih satu jam lagi dari keberangkatan, kita keliling luar mall, untuk ambil ambil foto.  Siapa tau ada view yang instagramable saudara saudara.

Naik bus Go Genting, juga dari KL Sentral, intergrated bener nih bangunan, mirip palu gada, apa loe mau gue ada.  Awalnya naik bus Go Genting senyum gembira, sampai di terminal pada turun pucat pasi, maklum yang nyetir dapat driver gile, belokan aja di gas habis, nggak jelas tuh supir, apa sakit perut atau gimana, kita kagak tau.  Sampe sampe satu bus pada mabuk, yang nggak cuma saya dan ade aja, maklum kita berdua kembaran para tokoh Marvel sih, jadi rada kuat gitu lo.

Awana Skyway

Terminalnya nyatu dengan mall, jadi lumayan bisa window shopping sebelum naik Awana Skyway.   Sempat mampir di toko mochi jepang, Edibee, kalau rasa kenyalnya sih mirip mochi Sukabumi cuma beda di packaging nya saja agak lux.  Beres belanja mochi Jepang, langsung bergegas naik Awana Skyway di lantai 3, maklum masa kecil kurang bahagia.  Tapi dengan naik skyway walaupun digabung dengan keluarga dari India, kita jadi happy banget, kerena jalurnya menanjak banget, viewnya juga ok banget plus udaranya kaya di puncak Bogor.

@ Awana Skyway

Dalam gandola keluarga dari India itu heboh banget foto fotonya, maklum suasananya ok banget.  Lumayan 20 menitan dalam gondola, kami tidak mampir ke Chin Swee Temple, langsung ke SkyAvenue mall.  Sampai di SkyAvenue kami disajikan tontonan permainan lampu dan layar yang luar biasa, wow banget bagai opera besar di tengah mall yang super megah.

In front of Burger & Lobster

Selesai pertujukan, window shopping sambil mencari Burger & Lobster untuk rehat makan, tapi apa daya saudara saudara karena modal terbatas, acara lunch di Burger & Lobster di pending sampe menunggu ada yang mau traktir, hehe.  Akhirnya lunch kita di JR Curry yang cost pas sama budget yang ada.  Enak juga JR Curry, suasana prasmanan di negeri orang.

Air Mancur Menari

Cape udar ider di Sky Avenue kami pulang lagi by SkyWay, shalat di mushola Genting Highlands Premium Outlets.  Premium Outlets isi nya outlet produk produk branded dunia. Awal-awal nya window shopping aja, tapi karena di window nya ada tulisan discount jadi aja suasana mulai memanas, perjalan terhambat di Padini Outlet Store karena lagi banjir discount.  Hehe. 😛

Twin Tower

Jam 16.00 kami sudah turun ke terminal, nunggu bus sesua jadwal tiket pulang.  Sampai di KL karena masih sore, setelah taruh belanjaan di hotel, kami lanjut naik LRT ke KLCC untuk ngjengok Petronas di malam hari.  Sebelum sesi foto kami rehat makan dulu di Nando’s Suria KLCC mall.  Pengalaman kedua kami makan di Nando’s, sebelumnya di tahun 2015.

Selesai makan lihat pertunjukan air mancur menari di halaman samping Suria KLCC mall, dengan efek lampu yang luar biasa, sampe sampe yang nonton pada menari terbawa suasana yang gimana gitu.  Kk Ade juga ikut menari diiringi lagu We are The World.

Acara ditutup dengan sesi foto foto dengan background Twin Tower dimalam hari.  Perfect holiday.

Note : kalau mau dan lagi jalan jalan ke Kuala Lumpur jangan  lupa baca juga artikel Keretaapi Tanah Melayu.

Categories: Culinary, Travel Note | Tag: , , , , , , , , , , , , , | Tinggalkan komentar

Welcome to Little Seoul

@ Little Seoul

Lebaran kedua 1429 H ke Bandung, via Cibubur – Clieungsi (Met Land) – Cibitung – Kerawang Barat – Bandung.   Jalur menghindar macet tol Cikampek, yang selalu horor diseputaran Bekasi.  Via jalan lama tapi lumayan ampuh hindari macet tol seputaran Bekasi – Cikarang.  Masuk tol lagi di pintu tol Kerawang Barat, mobil melaju bebas hambatan.  Nge botram di km 88, gelar masakan lebaran khas ummi, yang penuh dengan aneka rasa kelezatan.  He he siapa dulu dong suaminya.  😛

Baca lebih lanjut

Categories: Culinary, Travel Note | Tag: , , , | Tinggalkan komentar

Danau Maninjau – Padang

@ Puncak Lawang Danau Maninjau

Hari ketiga

Saat kaki menginjak Ranah Minang, kk selalu bilang, “pokoknya wajib makan Gulai Itiak Lado Mudo” di Binuang Bukittinggi.  Beres packing barang, foto pagi depan Jam Gadang, lanjut naik delman plus kejadian horor, nahan kuda diturunan samping Istana Bung Hatta, kami lanjutkan traveling ke Danau Maninjau.

Lewat jalan Binuang, bungkus beberapa porsi Gulai Itiak Lado Mudo, maklum baru beres breakfast di hotel, jadi bekal bukusan untuk makan siang sambil memandang Danau Maninjau.  Akhirnya cita cita kk dapat terwujud. Baca lebih lanjut

Categories: Culinary, Travel Note | Tag: , , , , , , , , | Tinggalkan komentar

Bukittinggi – Payakumbuh

Panorama Ngarai Sianok

“Dari lantai atas hotel terlihat dikejauhan gumpalan awan putih tebal memanjang menutup Ngarai Sianok, posisi awan lebih rendah dari posisi memandang, bagai terperangkap dalam Ngarai.  Sebelah kiri mata memandang tampak gagah gunung Singgalang berdiri dengan kerucut yang tidak simetris lagi.  Sejuk udara pagi, indah nya mata memandang menjadi magnet tersendiri berwisata ke Bukittinggi”.

Hari pertama.

Kalau traveling sendiri atau sekeluarga inti itu sih biasa.  Tapi kalau traveling sama ibu yang sudah lanjut usia, itu baru namanya luar biasa, butuh kesabaran lebih dan perencanaan yang matang.  30 Mei ini ibu genap 71 tahun, kalau diajak jalan kaki terlalu lama sudah tidak sanggup, cepat lelah.  Sabtu lalu kami bersama ibu ke Bukittinggi, via Bandara International Minangkabau. Baca lebih lanjut

Categories: Culinary, Travel Note | Tag: , , , , , , , , , , , | Tinggalkan komentar

Makassar

@ Fort Rotterdam

Seumur umur belum pernah ke Sulawesi.  Long week end akhir Maret lalu ke Makassar biar kesampaian dapat ke Celebes, sekalian explorer seputar Makassar.  Waktu hanya tiga hari, sangat terbatas lokasi yang dapat dikunjungi.  Sudah lama tidak jalan jalan, terakhir ke Lampung, awal tahun, hampir satu triwulan tidak jalan jauh sekeluarga.  Itinerary tidak dibuat, breakdown kasar hanya didalam pikiran saja.

Rencana liburan hanya mau santai-santai saja, leha-leha di hotel sambil berenang dan wisata kuliner Makassar, namanya juga liburan tiga hari.  Coto Makassar, Pisang Ape, Pallubasa, Konro Karebosi sudah terpatri dalam pikiran sebagai target destinasi kuliner. Baca lebih lanjut

Categories: Culinary, Travel Note | Tag: , , , , , | Tinggalkan komentar

Bandar Lampung

@ Feri Merak – Bakauheni

Mau ke Puncak macet, ke Bandung macet, ke Dieng juga khawatir macet di tol Cikampek.  Kalau liburan akhir tahun harap maklum macet dimana mana.  Liburan buat refreshing, karena macet bisa jadi bt kuadrat.  Mau liburan naik pesawat juga tanggung, waktunya hanya dapat 2 malam 3 hari, bisa mahal diongkos.

Ngirit traveler tidak pantang menyerah, diputuskan berlibur ke Bandar Lampung, siapa tau tidak macet kalau kearah sana.  Benar juga, Rabu 31 Desember kami berangkat pagi dari markas di Bogor, jalanan lancar jaya sampai Merak.  Bogor – Merak tembus 2 jam, nyaman betul nyetir pagi itu. Baca lebih lanjut

Categories: Culinary, Travel Note | Tag: , , , , , , | Tinggalkan komentar

Belitong, H2

Granit

Batu Granit adalah batuan beku dalam atau batuan plutonik yang berwarna terang dengan butiran mineral yang terlihat cukup besar.  Butiran mineral tersebut terbentuk dari kristalisasi magma yang lambat di bawah permukaan bumi.  Granit utamanya tersusun oleh mineral kuarsa dan feldspar, dengan sejumlah kecil mika, amfibol dan mineral asesoris lainnya.  Komposisi mineral-mineral inilah yang biasanya memberikan granit berwarna merah, merah muda, abu-abu ataupun putih dengan butiran mineral gelap terlihat di permukaannya.  Batu granit dapat dipoles untuk lantai dan dekorasi karena mempunyai variasi warna yang indah.

Catatan singkat saya untuk yang mau ke pantai Tanjung Kelayang atau Pantai Tanjung Tinggi, supaya pas duduk diatas granit bisa lebih menghayati dan merenungkan batu apa yang sedang diduduki.  Kita akan tambah menyadari betapa sempurna nya Allah dalam menciptakan sesuatu.  Takbir!!! Baca lebih lanjut

Categories: Culinary, Profesionalism, Travel Note | Tag: , , , , , , , | Tinggalkan komentar

Mozza Bistro

Ade @ Mozza Bistro

Mau makan serba keju di Bogor, datang saja ke Mozza Bistro.  All about cheese.  Resto di Jl Achmad Adnawijaya (Pandu Raya) no 128 Bogor, disebelah Surabi Duren SiKabayan Cafe yang super maknyus.  Saking serba keju, bangku makannya saja dibuat mirip kaya keju-keju raksasa.  Walau masih tahap uji coba bukanya, tapi saya rasa sudah ok pelayanannya.  Yang kurang hanya di discount nya saja diperbesar, hehe.

Sensasi culinary duet maut sangat terasa, gimana nggak. Mozza Bistro spesial serba keju, aroma Belanda kental terasa. Bertetangga dengan Kabayan Cafe spesial Surabi Duren, tradisional kudapan khas tanah Pasundan.  Cita rasa blasteran sangat kuat terasa, mungkin di kota lain tidak ada yang seperti ini.

Malam minggu lalu kami makan di Mozza Bistro, nyobain Taiwan Crispy Fried CK Hot Plate + Rice dan Chicken Katsu With Cheese, dengan minumnya Lemon Tea Mint Jumbo.  Karena kami orangnya penuh dengan rasa kebersamaan, jadi makannya satu plate berdua.  Maklum sudah larut malam, dinner nya nggak boleh banyak-banyak, lagi diet ketat.  Kalau mau jujur sih, sebenarnya ini cuma modus kami untuk ngirit saja. 😛 Baca lebih lanjut

Categories: Culinary | Tag: , | Tinggalkan komentar

Blog di WordPress.com.