Posts Tagged With: Edibee

Genting Highland

Smile from KLIA 2

Hari keempat lebaran kami ngetrip ke Kuala Lumpur, untuk menghindar dari wisata macet di negeri tercinta.  Fly by Lion jam 9 pagi, sampai di KLIA jam 12 waktu Malaysia.

Nasi Campur

Kuala Lumpur lebih cepat sejam dari Jakarta, waktunya sama cepat dengan Singapore.  Biar pada rajin pagi-pagi sudah beraktifitas.  Beres migrasi dan ambil barang, lanjut makan siang di Food Garden lantai 2 KLIA2 International Departure Hall.  Pilihan hati jatuh ke kedai Nasi Campur, masakan melayu mirip masakan rumahan di Indonesia.

@ KL Sentral

Perjalanan ke KL by KLIA Express, lumayan harganya 55 MYR/org, tapi nyaman benar sih keretanya.  Nyampenya di KL Sentral, sekarang tambah ramai dan teratur, tidak jauh beda dari suasana tiga tahun yang lalu.  Hotel via Traveloka cari dekat KL Sentral, pilihan jatuh ke Easy Hotel Kuala Lumpur Sentral, tinggal geret tas bentar nyampeh deh hotel.  Stategis banget lokasi, recomended buat para ngirit traveler.

Komplit ada breakfast nya juga, kamar nggak besar tapi cukuplah buat para pelancong berpaham murmer.  Yang pasti kalau ingin selalu diberi salam Assalamualaikum, nginep aja deh di hotel ini, soalnya kalau mau masuk pintu hotel pasti petugasnya kasih salam Assalamualaikum, ketemu di lift juga sama petugas hotel selalu beri salam.  Mantapkan jadi selain dapat rehat dapat juga doa dari salam.  Tapi jangan lupa wajib menjawabnya dengan Wa’alaikumus salam.  Berkah deh acara nginep loe di nih hotel.

Go Genting

Sore, coba cari tiket bus dan skyway ke Genting di counter Go Genting, dekat konter AirAsia di KL Sentral, tapi sayang saudara2 counternya tutup, disarankan untuk datang lagi besok pagi, jam 8 sudah buka, ok no problem.  KL Sentral menyatu dengan NU Sentral Mall, karena kita penggiat window shopping, terpaksa acara dilanjut putar putar mall, melakukan inspeksi toko ke MBG Fruitshop dan swalayan Sam’s Groceria.  Kalau di Indonesia toko itu buka sudah pasti jadi kompetitornya All Fresh dan Giant.

Cape putar putar mall, karena niat diet selalu membara, acara makan malam ditiadakan, hanya beli paket hotdog di Subway di Mall plus tambahan nasi Briyani dan ayam bakar dekat hotel.  Aduh cuy itu sih bukan niat diet dong, tapi niat nggak mau diet, hehe. 😛

Traveler

Rabu pagi, tanggal 19 Juni 2018, dengan singgap kami breakfast, langsung di lanjut jalan ke counter Go Genting.  Sampe di counter dapat bus yang ke berangkatan jam 10.15, tiket kita beli pp biar tidak report lagi, sekalian beli tiket skyway nya juga ada.  Tiket pulang dapat yang jam 16.30.  Cukup lah buat putar putar Genting Highland, kan kita mah nggak ke casino ini, hehe.  Untuk harga tiket bisa lihat di foto dokumentasi ya.

Karena masih satu jam lagi dari keberangkatan, kita keliling luar mall, untuk ambil ambil foto.  Siapa tau ada view yang instagramable saudara saudara.

Naik bus Go Genting, juga dari KL Sentral, intergrated bener nih bangunan, mirip palu gada, apa loe mau gue ada.  Awalnya naik bus Go Genting senyum gembira, sampai di terminal pada turun pucat pasi, maklum yang nyetir dapat driver gile, belokan aja di gas habis, nggak jelas tuh supir, apa sakit perut atau gimana, kita kagak tau.  Sampe sampe satu bus pada mabuk, yang nggak cuma saya dan ade aja, maklum kita berdua kembaran para tokoh Marvel sih, jadi rada kuat gitu lo.

Awana Skyway

Terminalnya nyatu dengan mall, jadi lumayan bisa window shopping sebelum naik Awana Skyway.   Sempat mampir di toko mochi jepang, Edibee, kalau rasa kenyalnya sih mirip mochi Sukabumi cuma beda di packaging nya saja agak lux.  Beres belanja mochi Jepang, langsung bergegas naik Awana Skyway di lantai 3, maklum masa kecil kurang bahagia.  Tapi dengan naik skyway walaupun digabung dengan keluarga dari India, kita jadi happy banget, kerena jalurnya menanjak banget, viewnya juga ok banget plus udaranya kaya di puncak Bogor.

@ Awana Skyway

Dalam gandola keluarga dari India itu heboh banget foto fotonya, maklum suasananya ok banget.  Lumayan 20 menitan dalam gondola, kami tidak mampir ke Chin Swee Temple, langsung ke SkyAvenue mall.  Sampai di SkyAvenue kami disajikan tontonan permainan lampu dan layar yang luar biasa, wow banget bagai opera besar di tengah mall yang super megah.

In front of Burger & Lobster

Selesai pertujukan, window shopping sambil mencari Burger & Lobster untuk rehat makan, tapi apa daya saudara saudara karena modal terbatas, acara lunch di Burger & Lobster di pending sampe menunggu ada yang mau traktir, hehe.  Akhirnya lunch kita di JR Curry yang cost pas sama budget yang ada.  Enak juga JR Curry, suasana prasmanan di negeri orang.

Air Mancur Menari

Cape udar ider di Sky Avenue kami pulang lagi by SkyWay, shalat di mushola Genting Highlands Premium Outlets.  Premium Outlets isi nya outlet produk produk branded dunia. Awal-awal nya window shopping aja, tapi karena di window nya ada tulisan discount jadi aja suasana mulai memanas, perjalan terhambat di Padini Outlet Store karena lagi banjir discount.  Hehe. 😛

Twin Tower

Jam 16.00 kami sudah turun ke terminal, nunggu bus sesua jadwal tiket pulang.  Sampai di KL karena masih sore, setelah taruh belanjaan di hotel, kami lanjut naik LRT ke KLCC untuk ngjengok Petronas di malam hari.  Sebelum sesi foto kami rehat makan dulu di Nando’s Suria KLCC mall.  Pengalaman kedua kami makan di Nando’s, sebelumnya di tahun 2015.

Selesai makan lihat pertunjukan air mancur menari di halaman samping Suria KLCC mall, dengan efek lampu yang luar biasa, sampe sampe yang nonton pada menari terbawa suasana yang gimana gitu.  Kk Ade juga ikut menari diiringi lagu We are The World.

Acara ditutup dengan sesi foto foto dengan background Twin Tower dimalam hari.  Perfect holiday.

Note : kalau mau dan lagi jalan jalan ke Kuala Lumpur jangan  lupa baca juga artikel Keretaapi Tanah Melayu.

Iklan
Categories: Culinary, Travel Note | Tag: , , , , , , , , , , , , , | Tinggalkan komentar

Blog di WordPress.com.