Posts Tagged With: Kampong Glam

Haji Lane

Jump @ Haji Lane

Kalau tidak salah, sudah dua atau tiga kali makan di Singapore Zam Zam, tapi kami tidak perhatikan gang satu ini.  Haji Lane berupa gang di area Kampong Glam, sejajar dengan Arab Street, tidak jauh dari Mesjid Sultan dan Singapore Zam Zam Restaurant.  Gang nya unik karena banyak butik house, cafe dan mural yang ciamik di dinding rumah tua.  Kalau mural lukisan outdoor bisa di dinding, trotoar dll ala seniman jalanan, sedangkan kalau graffiti kan tulisan nyeni di outdoor, jadi agak sedikit berbeda.

Tatap Mata Kami

Kalau di Bogor ada Taman Corat Coret, di Korea ada kampung mural di Ihwa Village, nah kalau di Singapore ada Haji Lane.  Sebagai penggiat fotografi amatiran, tentunya wajib mencari lokasi yang unik-unik untuk berfoto.  Liburan kemaren, kami ke Singapore dengan target explore foto di Haji Lane.

Haji Lane kalau dari arah North Bridge Road, dicirikan dengan cafe I am di depan mulut gang.  Tulisan cafe I am ini mirip tulisan merahnya Amsterdam difoto-foto.  Depan gang ada juga tulisan Haji Lane, jadi cukup mudah nyarinya.

Merah Putih

Jumat malam kemaren saat beres makan di The Ramen Stall, kami lanjut dengan cari Seven Eleven atau minimarket di sekitar Singapore Zam Zam, untuk cari mineral water.  Maklum di hotel kami menginap, Aliwal Park Hotel, hanya disediakan dua mineral water gelas saja.  Tentunya kurang, apalagi kalau malam, kk n ade suka bikin pop mie, otomatis kurang banget.

Nggak sengaja lihat gang Haji Lane dari seberang North Bridge Road.  Karena malam, gangnya agak gelap, tapi banyak muda mudi yang penuhi cafe di Haji Lane, karena agak remang dan kurang kondusif, kami putuskan untuk explore Haji Lane besok pagi.

Biru Tosca

Sabtu pagi, sebelum sarapan kami bergegas ke Haji Lane, maklum kami penganut faham photographer professional, yang salalu menyarankan berfoto di pagi hari.  Pagi hari sinar matahari membentuk sudut jadi sangat membantu pencahayaan yang natural.  Selain itu kalau pagi suasana masih agak sepi, jadi kalau berfoto di tempat wisata bisa lebih leluasa.  Bisa explore beragam gaya.  Gaya punggung, gaya batu, gaya kupu kupu dll.  😛

My 3 Angels

Kesan pertama, rumah rumah tua di Haji Lane disulap jadi butik dan cafe,  semua didandani habis exterior nya, berkesan sangat nyeni tampilan butik dan cafe nya.  Seni mural nya juga luar biasa, bisa lihat dari foto-foto di blog ini.  Nggak bakal nyesel deh foto di Haji Lane, jangan lupa bawa tripod juga, biar tidak reportin orang lain untuk berfoto full team.

Time After Time

Awalnya kenal Haji Lane ini, dari Instagram, bikin penasaran untuk explore nya.  Nah saran buat pak Menteri Pariwisata Republik Indonesia tercinta, ayo maksimalkan Instagram, meng hits kan suatu daerah bisa sangat efektif dan cepat.  Tentunya tetap dengan objek yang layak jual.

Pening Hours

Selesai explore dan bergaya di Haji Lane, kami lanjut sarapan di Singapore Zam Zam dengan menu Bihun dan Nasi Goreng Ikan Bilis, dengan minumnya Teh Tarik dan Kopi O.  Oya informasi juga untuk para pencinta kopi sejati yang sedang berwisata di Singapore, kalau cari Kopi hitam, cari saja Kopi O, jangan Kopi Cino, kalau Kopi Cino itu Cappucino maksud nya.

Orange Efek

Cinta Sampe Tuhe

Cinta Sampe Tuhe

Selamat berwisata.  Selamat berfoto.  Tetap stay tune di ngirittraveler, karena habis ini akan ngulas Marina Barrage.  Thx berat.. sewangsulna.

Note : Stasiun MRT terdekat Haji Lane adalah Bugis MRT Station, dari sini bisa dilanjut dengan jalan santai atau berlari kencang, hehe. 😛

Wow

Categories: Travel Note | Tag: , , | Tinggalkan komentar

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.