Posts Tagged With: Mesjid Agung Jami Malang

Malang

Fight with Dyno @ Jodipan

Teganya ngirittraveler, sudah duduk dalam resto, pas lihat harga menu makanan, jadi beranjak pergi.  Bukannya pesan makanan malah minggat, maklum motonya “cari lah makanan yang murah”.  Agak susah susah gampang cari makanan dengan harga standard kalau di bandara, pasti lebih mahal dari biasanya.   Akhirnya ketemu juga dengan yang harga standard, tapi ya gitu deh porsinya sedikit, ihik sedih.

Itu sedikit cerita pagi hari Sabtu 8 September, di terminal 1C  Sorkarno Hatta, saat akan traveling ke Malang by Citylink.  Sampai di bandara Abdul Rahman Saleh jam 11.  Sebelum landing terlihat puncak Mahameru dari dalam pesawat.  Jadi teringat kembali kisah perjalanan di Mahameru, ±18 tahun yang silam.  Alhamdulillah bisa kembali lagi ke Malang bersama keluarga tercinta.

@ Ijen Suites

Bandaranya tidak terlalu besar, mirip mirip bandara dimana gitu, tapi banyak Hercules parkir.  Beres urus bagasi langsung ke hotel, booking satu kamar di Ijen Suites Resort.  Bandara – Hotel Ijen lumayan jauh dan agak macet.  Ternyata sekarang Malang sudah padat jalannya.   Kebetulan kamar sudah siap, kami bisa langsung check in.  Hotelnya ok banget, pak Jokowi aja pernah ke Ijen Suites Resort, buktinya foto dokumen dekat lift, dimana para management Hotel foto bersama pak Presiden.

Arsitek, desain interior, kerapihannya ok banget, walupun dibagian depan ada kolam renang, tetap asri dipandang mata.  Beres rehat sejenak dikamar hotel, langsung bergegas explore wiskul Malang, target pertama jutuh ke Bakso President.  Hari gini serba praktis dan tidak takut nyasar, tinggal klik Go Car, sampe deh ke tujuan wiskul yang diimpikan.

@ Bakso President

Bakso President ini agak unik, tempatnya di pinggir rel kereta, jadi  bisa nikmati makan Bakso sambil terkena hembusan angin kereta dan klaksonnya yang heboh.  Bakso President ini beda kaya bakso di Bogor, Bakso President itu kalau di Bogor bisa dibilang Bakwan Malang.  Menu mulai dari Campur Hemat hingga Campur Spesial tersedia.  Rasanya top banget, bikin nagih apalagi kalau di traktir.  😛

Bakso President

Puas makan bakso dan berfoto ria, diputuskan berubah menjadi detektif kuliner professional.  Hasil data intelejen, perjalanan harus dilanjut ke resto yang sudah menjadi the legend kota Malang, yaitu Toko Oen.   Klik di menu Grab car, sampai deh dengan mudah ke toko Oen, tanpa nyasar kesana kesini.

Masuk Toko Oen jadi teringat Toko Kue Sumber Hidangan di Braga Bandung, suasana jaman Belanda nya kental terasa.  Pas masuknya aja gede terpampang tulisan “Welkom I Malang, Toko Oen die sinds 1930 aan de, gasten gezelligheid geeft” yang artinya silahkan pikirkan sendiri… 😛

Kampung Warna Warni

Pesan satu Banana Split, dikeroyok orang empat.   Dengan trik makan bergaya slow motion, lumayan bisa setengah jam kongko kongko nya di Toko Oen.  Banana Split ludes, kaki lanjut melangkah ke Mesjid Agung Jami depan Alun Alun Merdeka Malang, guna menuntaskan kewajiban shalat Ashar.  Alhamdulillah bisa shalat juga di Mesjid dengan arsitektur kombinasi antara Jawa dan Arab.  Bagian dalam terlihat tiang tiang kayu jati sebagai penumpang atap bangunan.   Warna coklat mendominasi dengan kaligrafi berwarna emas yang indah.  Bagian luar terlihat bedug segede perut gajah dewasa. Tergantung terawat baik sebagai penarik mata memandang.

Kk Ade @ Jodipan

Selesai menunuaikan kewajiban di Mesjid Agung Jami, klik Go car perjalanan dilanjut ke Kampung Warna Warni Jodipan.   Kampung yang penuh warna, intagramable banget.  Dijamin capek kalau ke Kampung Warna Warni, maksudnya capek berfoto, mulai dari gaya cuex, dimakan dinosaourus, sampai senyum dibawah jembatan, semua dilakukan.  Benar benar kampung yang penuh warna.

Sebelum kembali ke Hotel, kami akhiri jalan sore di Rumah Makan Cairo, karena lagi diet, makan malamnya dimajukan ke sore.   Menu yang dipilih Sate Kambing, Gulai Kambing dan Krengsengan plus Nasi Putih, waduh itu sih bukan diet, tapi hobinya makan.  Rasanya lezat banget, kalau ke Malang jangan lupa ke Cairo juga.  Saking enaknya pulang kami bungkus juga Roti Maryam yang top markotop taste nya, bisa senyum deh masuk hotelnya.

Magrib sudah di Hotel, rehat sejenak sambil tunggu penjemputan travel ke Bromo, jam 11 malam.

Minggu 9 September, pulang dari Bromo, sampai di Lawang siang, mobil sudah terhalang macet.  Pa supir cari jalan alternatif yg ujung ujung nya macet juga.  Lepas dari macet mobil bergerak kw Bakso Bakar Trowulan, di Jl Candi Trowulan 65.   Unik bihun dan kuahnya ambil sendiri , tinggal tunggu bakso nya dibakar, sambil dipoles bumbu yang pedas.  Beres bakso lanjut ngupi Tubruk di Tukuokopi seberang Bakso Bakar.  Dengan kopi lokal dengan rasa internasional.

Malang Top

Sampe di hotel, santai santai habis, maklum habis begadang semalaman di Bromo.  Beres rehat sejenak, malam terasa perut pada demo minta diisi.  Nutrisari bakso bakar sudah habis tersedot  tubuh.  Mau nggak mau Tahu Telor jadi tujuan.

Panggil Grab, turun di jalan Kawi Atas, yang selalu jadi distinasi malam minggu warga Malang.  Nemu penjual Tahu Telor di jalan Terusan Ijen 18.  Rame karena murmer, tapi rasanya mahal bingit, Tahu Telor Bareng memang top.  Malam ditutup dengan beli Kue Pancong rasa coklat di Madonna jl Kawi Atas..

Senin, beres check out hotel, kami langsung ke Pecel Kawi, jl Kawi Atas 43b, makan nasi pecel di tempat asalnya.  Enak banget rasa pecelnya, makanya terkenal.  Nasi Rawon, Nasi Lodeh sampai Nasi Super Sedap juga ada.  Nasi pecel beres, sebelum ke Bandara kami singgah dulu di Pusat Oleh Oleh Khas Malang “Lancar Jaya” di jalan R Tumenggung Suryo 86.  Mulai dari keripik hingga juice kami beli untuk handai tolan di Bogor.  Ciri traveler yang baik hati, pulang tidak dengan tangan kosong tetapi dengan sekeresek oleh oleh, hehe. 😛

See u Malang.

Iklan
Categories: Culinary, Travel Note | Tag: , , , , , , , , | Tinggalkan komentar

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.